bangga Akan Kampung Halaman

Nama saya Cucu Nuraida, saya berasal dari kampung yang mungkin bagi orang baru tidak terdeteksi keberadaannya,.. but so far saya sangat bangga terlepas itu terpencil atau tidak namun saya sangat bangga dan bersyukur saya terlahir dari pedesaan.
Disaat orang2 membanggakan tempatnya dekat dengan pasar, jalan raya, gedung sekolah, dan katanya pada gaul and ga gaptek. Saya disini mungkin akan menuliskan Riwayat Membanggakan Desaku. Cukup terdengar aneh bukan atau terdengar langka atau bahkan teralu biasa? Hhee up to you lahhh 
Di awali dengan masa SD sebab saya dulu tidak merasakan TK. Kasihan sekali bukan? Ya bisa di katakan “lulus SD tapi tidak lulus TK” entahlah ini lelucon or takdir,… hhheeee mungkin dari beberapa kalimat di atas sudah dapat menebak bukan kenapa saya dulu tidak TK? Yaaa lokasi yang jauh dari perkotaan sebab dulu itu TK tidak sebanyak sekarang dulu hanya ada di daerah Plered. Ya kalau di pikir2 sekarang ini akses untuk ke plered cukup dekat menurutku. Tapi jaman dulu itu, lokasi tempatku jauh, jalan masih tanah dan nberbatu kemudian angkutan umum jarangnya minta ampun dan yang pasti adalah orang tua ku seorang petani jadi pergi pagi pulang sore ga ada waktu buat antarkan aku ke lokasi. Tapi no problem I’m Ok and I’m fine (aku ra po po). Tapi masa kecil saya cukup beruntung dan terselamatkan karena aku merasakan pemainan-permainan yang sekarang ini hampir musnah, anak kecil dari para anak laki anak perempuan bersatu ga ada tuh yang namanya gengsi-gengsi ga ada kata cie cie kalau main ama cowo. Kalau jaman sekarang para anak-anak laki maen paling nongkrong depan PS, PC, or ganget paling bantet maen PSV. Kalau anak cewe pun ada yang demikian ada juga yang paling bantet maen masak-masakan or maen ibu-ibuan. Hehe… oh inikah peubahan jaman yang semakin tragis. Padahal jaman dulu itu dari jaman kecil banget udah maen boneka-bonekaan, masak-masakan, maen BP-BP.an,gambar usia 5 tahunan permainan bertabah maen klereng, congklak, engkle (sondah), dam daman, encrak, ular tangga, mmonopoli, petak umpet, copet-copetan usia 6 tahun bertambah kembali lompat tali, galah jidar, gatrik, kastik, boy boyan, ucing-ucingan dll ampe SMP itu main. Pas SD itu datang sangat pagi, bagi yang piket jam 6 itu udah sampe, jam 6 lebih mulai deh main karet or kastik or boyboyan or encrak tergantung kesepakatan dan tingkat ingin selalu meencoba dan kebosanan. Jadi dateng berlomba-lomba paling pagi itu bukan karena rajin-rajin amat tapi karena tidak mau melewatkan bermain dengan teman-teman dan pada saat di kelas kalau tidak ada guru or tugas udah selesai kami itu bukan minta cepat-cepat pulang atau kabur dari ruangan tapi kami itu bermain rumah-rumahan dari alat tulis, atau bernyanyi dengan memainkan tangan, dll. Dan kalau jam waktu istirahat kami itu jarang jjan soalnya kami iu banyak main nya, kalau pun jajan paling beli minum aja… jujur dulu itu paling banyak di kasih uang hanya Rp. 500,-00 dan itu pun jarang sekali di jajankan.
Kembali ke pembahasan tempat, dulu teman-teman ku berkata Cu rumah teh jauh-jauh banget pidahin aja kesini (sami becanda). Tempat ku sekolah itu lumayan jauh dan jalan tanah dan yang menuju ke sekolah berbatu dan kami berjalan kaki. Jadi wajarlah teman-teman ku yang rumahnya di sekitar sekolah berkata seperti itu. Tapi saya sangat merasa duu itu dekat bahkan suka lari pagi (jam 5 subuh) dari rumah sampai ujung jalan militer Darangdan, dulu terasa dekat tapi sekarang saya sering lewati tempat itu lagi saya berkata “cukup jauh juga dulu aku berjalan dan berlari” dan anak-anak jaman dulu itu ga pada manja. (ga dulu dulu amat si wong aku masih muda, hhheee)
Kedua SMP aga lebih jauh dikit dan ya sama saja seperti itu sebab lebih dominan teman-teman SMP adalah teman-teman pada saat SD.
Ketiga pas SMA. Wow banyak teman baru dan banyak omongan baru, dan Ci Somang mulai lebih terkenal dan namanya menjulang tinggi. Hehe “lebay” walaupun tempat nya yang paling jauh. Harus berjalan kaki selama 15 menit nunggu angkot setengah jam dan berganti angkot di Plered itu pun harus menunggu paling sebel itu ketika angkot lebih memilih ke Purwakarta dari pada Suktani, jadi pas ada angkot yang mau ngangkut ke Sukatani kami memburunya dan rela berdesak-desakan yang penting tidak kesiangan, ya itu pun untung-untungan sebab jumlah kami sangat banyak jadi yang tidak kebagian alamat kesiangan dan masuk ruang piket ketemu guru, tidak ikut pengajian paginya dan terkadang tidak ikut satu mata pelajaran,. Sedih bukan jauh-jauh eh pas nyampe ga bisa masuk kelas. Ya ya ya sudahlah. Saya dan teman saya mengsiasati dengan memakai motor tapi hanya bisa sampai plered sebab itu motor jaman dulu yaitu motor Legenda (Honda) bukan masaah malu tapi kami belum punya SIM jadi ga berani lebih jauh. Ya itu lumayan membantu tapi ya namanya motor dulu suka manja di jaman sekarang tapi tenaga TOP. Ya akhirnya naek angkot kembali. Menempuh 10 km lebih itu lumayan lahh,.. 
Pada saat SMA kita suka bencanda-bencanda eh ujung-ujungnya Ci Somang kena lagi “dari pada Cisomang jauh dari mana-mana, angkot yang jarang, ga ada WARNET, foto copy.an ga ada, jaringan pun ga ada.(sambil ketawa-ketawa) dan saya membalas ga pa pa jauh juga enak, Ci Somang itu jauh dari polusi, adem, indah lagi. Dan seperti itulah. Hehe
Mereka membalas lagi jalan pun ga masuk mobil terus kalau ada motor harus berhenti dulu. Dan bla bla bla…
Dan sekarang pas kuliah sama begitu juga, pas temen-temen tau lokasi rumah saya ya mereka langsung bilang jauh, sepi banget, kalau malem gelap banget, dll. Mereka pun sering bencanda masalah tempat “aduh Cu kasian banget kamu mah, jauh dari mana-mana, harus lewat hutan (padahal kalau kata aku itu kebun biasa), internet juga ga tau nyampe ga tau engga, dll. Sabar ya Cu” katanya seperti itu. Tapi saya tetap saja membanggakan tempat saya eh jangan salah walaupun jauh tapi indahnya tiada tara (lebay), jaringan ada ko, jauh dari polusi, dan yang pasti ama tetanga itu akur dan tau siapa-siapa nya. Dll. Aku selalu membela dan bangga terhadap tempatku. Sampai salah satu teman ku berbicara “Cu tempat jauh juga tetep aja masih bangga”.
Jadi sekarang Ci Somang tepatnya Kp. Cijeler terkenal bukan hanya di Sukatani namun merambah sampai Bandung, khususnya Cimahi. Sampai ada tugas Prewriting pun saya tulis kp saya.
So… jangan pernah malu menceritakan daerah sendiri ya walaupun tidak ada tempat yang sangat istimewa bagi orang-orang banyak namun setidaknya istimewa untuk diri sendiri. Dan yang pasti jangan pernah malu dengan keadaan rumah. Ya jujur aku suka kasihan sama teman-teman ku yang dateng ke rumahku sebab rumahku mungkin tidak layak bagi mereka. Maaf ya teman-teman.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s